Sabtu, 26 Januari 2013

Berburu Cancut Marut dan Ngupil Itu Indah


Hari Senin yang lalu Javas ada janji dengan kenalan baru. Teman FB baru yang dua hari berturut-turut inbox-in Javas dan ngebet banget pengen ketemu. Awalnya aku gak terlalu mempermasalahkan, juga tak banyak tanya siapa dia sebenarnya. Ketika dia merengek-rengek minta ketemu, akhirnya kita setuju untuk bertemu. Javas sepakat untuk bertemu di sebuah toko buku terbesar di negri ini. 

Hari tlah ditentukan, jamnya pun tlah sepakat, berangkatlah Javas menuju lokasi yang tlah ditepati. Saat akan mencapai lokasi, tiba-tiba saja dia mengalihkan tempat pertemuannya, tidak lagi di toko buku, tapi di rumah dia. Karena udah terlanjur berangkat, dan jarak rumah dia dengan toko buku itu tidak jauh, akhirnya aku mengiyakan. Javas datangin rumahnya, meski harus tersesat di perjalanan.



Sampai di komplek perumahan yang dimaksud, bukan pemandangan yang menggembirakan yang Javas dapat, tapi sebuah wajah yang jika Javas mengingatnya harus mengalami sebuah sensasi perut kejang-kejang. Abisnya jauh banget dari gambaran yang Javas tahu. Maafnya, sebagai cowok Javas punya standar tertentu untuk ukuran cewek, dan dia gak masuk standar itu. Maaf.....

Terlanjur basah, mau lari juga kagak mungkin. Akhirnya Javas setuju untuk menemuinya meski harus mual-mual selama berbicara dengannya. Maaf saja, standarnya jauh banget dari yang Javas kira. Karena udah gak tahan, lima menit duduk di ruang tamunya Javas langsung mengundurkan diri. Beneran kagak nahan dah!

Dalam perjalanan menuju tioko buku, Javas berkali-kali mengumpat-ngumpat dalam hati. Bagaimana mungkin Javas bisa tertipu githu lhoh??!!

Sesampai di toko buku, seleraku masih belum pulih seutuhnya. Jika biasanya Javas mengalami orgasme yang panjang jika di toko buku, setengah jam selama di toko buku, tak satu pun buku yang berhasil memikatku. Bener-bener mood yang tergaggu karena pertemuan yang sangat berkesan itu.

Rak-rak novel yang biasanya menjadi langgananku berhasil Javas acak-acak tanpa ada satu buku yang menarik bagiku. Karena kehilangan selera, akhirnya Javas pindah ke rak novel genre Islami dan buku-buku dengan tema konyol. Selama menjadi penikmat buku, khususnya novel, dua rak buku itu paling jarang aku datengin. Novel dengan tema Islami, kmudian rak buku dengan tema konyol juga jarang sekali tersentuh tanganku. Tapi karena mood yang rusak, akhirnya aku datangain rak itu.

Setelah menjelajah beberapa buku, akhirnya mataku tertuju pada dua buku yang Javas kenal dan sering wara-wiri dalam dasbor bloggerku. Karena penasaran, Javas ambillah buku itu. Mengamati cover bukunya, menelisik isi di dalamnya. Secara garis besar, cover Ngupil itu Indah ternyata berhasil memikat hatiku, sedang untuk cover Cancut Marut menurut Javas gampang banget untuk dialihkan dengan cover buku yang lain dengan tema konyol lainnya. Pemilihan warnanya terlalu kalem, mungkin.

Dari segi ini, pemilihan font Ngupil itu Indah juga lebih pas untuk dibaca. Sedang Cancut Marut, gak tahu kenapa, fontnya terkesan aneh. Mungkin ini karena Javas terbiasa membaca novel pop yang fontnya standar-standar aja, jadinya ketika disuguhi dengan font yang berbeda, kemudian ukuran font yang cenderung menyuruh mata menjereng lebih lebar itu malah jadi menyakitkan. Kok kecil banget pemilihan fontnya?

Dari segi isi, karena Javas bukan tipe penikmat cerita-cerita humor bin konyol, jadi membacanya harus menanamkan dalam diri Javas, "Harus Baca!" dengan kuat terlebih dahulu. Setelah niatan itu masuk ke otak dan direspon oleh syaraf lainnya, barulah Javas membaca sekilas isi dari kedua buku itu. 

Sekali lagi, karena Javas bukan penikmat hal-hal yang berbau humor dan konyol, untuk penilaian Javas hanya bisa memberikannya standar-standar aja ya.... Meskipun hanya nilai standar, tapi dengan membaca dua buku itu Javas jadi melupakan tragedi pertemuan berdarah itu. Cukup menarik dan bikin ketawa-katawa sendiri selama membacanya. Udah, abis itu langsung Javas bawa deh dua buku itu. Ditambah lagi satu novel yang rencananya Sabtu depan akan Javas review.

Oke, sekian ulasan paling panjang dalam postingan kali ini. Gak biasanya kan Javas nulis panjang-panjang gini, tapi demi berbagi cerita, akhirnya Javas tuliskan juga. 

Btw, sewaktu mengambil dua buku, Cancut Marut dan Ngupil itu Indah, ada satu buku lagi yang sebenarnya cukup membuat Javas tertarik. Judulnya Senior High Stress. Kayaknya tuh buku penulisnya juga Javas kenal sebagai temen bloggerku, tapi karena uanganya gak cukup, jadi hanya sempat memegangnya saja, belum sempat membawanya pulang. Kapan-kapan pengen beli itulah! sinopsi di cover belaknagnya kayaknya menarik, Javas berhasil dibuat terpingkal-pingkal dengan cerita itu.

Oke, happy blogging!


Nb: Tulisan ini bukan maksud sarkastik ya... tapi karena dibohongin dari awal, jadinya kayak gini. Maaf jika ada pembaca yang tersinggung. Maaf....

23 komentar:

Rayen Hendra mengatakan...

Wah, ... kekurangan dan kelebihan buku diterangkan disini lain dengan review-review sebelumnya.

Kalau dilihat dari warna cover memang kurang menarik Cancut Marut yang menirik itu comic stripnya saja. Kalau isinya ... entar dulu saya belum baca hehe ... :D

Yang pastinya kedua penulis buku tersebut sudah memberikan yang terbaik untuk karyanya di bukukan. Keep Support lah ... :D

Oh, ya ... soal kenalan di dunia maya itu memang begitu kadang menipu. Tapi, tetap lah namanya manusia pasti ingin dilihat perfect dengan membuat hal palsu di dunia maya.

Memang standart wanita yang kamu idam-idamkan seperti apa Kak Javas ?.

- Cantik , Putih, Sexy, Tinggi, Baik hati, Tidak Sombong dan Suka Menabung ... hehe ... :D

Javas K. Niscala mengatakan...

Aku tetep suportlah utk karyanya, aku aja belm berhasil-berhasil nelurin satu karya.

kalo standar cewe, sebenarnya biasa aja. cuman karena espektasiku banyak dalam cewek yg ingin aku temui itu dan ternyata gak cocok, jadinya malah ilfil. sbnarnya kalo dia gak bohong duluan, mungkin aku gak sebegitu traumanya. Tapi.... ya githu deh!

Amira Rachmatillah mengatakan...

emang orangnya kayak bgimana y?o.O
ngupil indah sama senior high stress blum nemu di gramed

pelangi anggita mengatakan...

aku tau kenapa kamu gak suka humor karena jiwa kamu udah melow dan hati kamu lembut seperti sutera javaaas :D

cancut marut emang kaya komik ...
dan gue belom baca isinya apaan ...

jadi belom bisa ngereview secara detail

Edotz Herjunot mengatakan...

Waaah kereeen ...
Lo berani nge-review sisi lain buku gue ƗƗaƗƗaƗƗa "̮ ƗƗaƗƗaƗƗa "̮
Saluut deh!!!

Bener banget, hampir 70% pembaca buku gue mengeluhkan soal font yang kecil banget...
Ciyus ..
Untuk cover, gue gak bisa apa2 ..
Itu pilihan editor :P

Tapi thanks banget, udah beli buku gue dan nge-review buku gue ..
Elo temen blogger yang baik dan gak PHP !

Salam unyu :)

heni nuraeni mengatakan...

pasti itu jadi zonk yang menyakitkan ya ?
emang javas pengen cewe standar gimana ? SNI kah ? hehe .

ahmad muazim abidin mengatakan...

korban hahahha... lek lagek kenalan neng facebook sabar vas, ojo main sikat main embat ae..

beneran ya engkau bukan penikmat hal konyol, buku seperti entuh diatas aja dicuekin dinilai standar (gua belum baca : belum bisa nilaiiin)

Javas K. Niscala mengatakan...

pokoknya gak banget deh! aku gak bisa jelasin lbh jauh lagi dr ini. :(

Aku dah nemu bukunya, tp blm sempat beli yang Senior High Stresss. kalo yang Canncut Marut mah udah!

Javas K. Niscala mengatakan...

Yup, jiwa mellow gak cocok dgn hal kekonyolon. maknaya gak bisa nikmatinnya.

utk cover, kurang menarik mata utk melirik, jd kurang nendang. Kalo segi cerita, karena ini cerita konyol, jd ya sekitar cerita-cerita konyol githu deh! standarnya sih sperti standarnya cerita konyol Raditia Dika, menetrtawakan diri sendiri. hehhehe

Javas K. Niscala mengatakan...

Maaf lo, dotz. maaf kalo reviewku lbh bnayak mengkritik cover dan fontnya. tapi dari segi isi, keren deh!

Sukses utk bukumu ya....!!!

Javas K. Niscala mengatakan...

standranya sih biasa aja, tp karena dia ngakunya pemenang dari pemilihan duta wisata, trus ternyata hasilnya jauh banget dar kesan cantik, jadinya yang mengecewakan banget. coba kalo gak ngaku seperti itu, pasti gak bakal bikin mual kayak githu. hehehe

Javas K. Niscala mengatakan...

aku bilang standar, itu karena buku-buku konyol kayak gini cering menceritakan ke-apesan diri utk ditertawakan orang banyak. jadi kan itu standar bnaget cerita kayak githu.
tapi secara garis besar, cukup menghiburlah!

ahmad fauzi mengatakan...

Mangnya, u ketemu sama cewe bentuknya gimana?? Dia punya 4 kaki yak??? *tabok

ahmad fauzi mengatakan...

Mangnya u ketemu cewknya kaki dia ada eempat yak?? *tabok

YouRha mengatakan...

wah..jvas dh klar review bku edotzz..
hrus buru2 nyusul jga ne..

ina ! mengatakan...

Hey javas..
Hmmm maksud dr postingan km nie ada 2 tujuan ya.
1. Kecewa ketipu cwe mentah2. (Gak mateng, gak direbus soalnya Hë•⌣•hë•⌣•hë•⌣•hë )
2. Review buku edotz.

Hmm skedar kasi saran aja..hehe lebih bagus lg kalo lain kali review ya full review. Cerita tentang keapesan ditipu cwe bisa dipostingan lain :) biar nambah2in jumlah postinganmu gitu.

Trusss..review juga tentang isi buku bang edotz donk..dr segi jalan cerita yg unyu', konflik, quote and all out jd gak hanya liat sisi kekurangan buku dr segi font en cover :)
So..komplit gitu kayak gado2 .
Hohohoho...

ina ! mengatakan...

Hey javas..
Hmmm maksud dr postingan km nie ada 2 tujuan ya.
1. Kecewa ketipu cwe mentah2. (Gak mateng, gak direbus soalnya Hë•⌣•hë•⌣•hë•⌣•hë )
2. Review buku edotz.

Hmm skedar kasi saran aja..hehe lebih bagus lg kalo lain kali review ya full review. Cerita tentang keapesan ditipu cwe bisa dipostingan lain :) biar nambah2in jumlah postinganmu gitu.

Trusss..review juga tentang isi buku bang edotz donk..dr segi jalan cerita , konflik, quote and all out jd gak hanya liat kekurangan dr segi font en cover :)
So..komplit gitu kayak gado2 .
Hohohoho...

Salam energi.
Ina.
http://inarakhmawati.blogspot.com

Javas K. Niscala mengatakan...

kaki lima. puas???

Javas K. Niscala mengatakan...

makasih sarannya.... pngnnya jg bikin rivew sendiri2, tp biar nyambung dgn betapa menghiburnya buku mereka, jadianya aku tulis bareng. :)

Bayu P Abuna mengatakan...

iya vas, kurang lebih sama pandangan kita, gue juga merasa font bukunya edot kekecilan, jadi agak susah konsen atau mungkin masih jarang buku2 yang pake font itu buat dibukuin.

Fian Syauqi mengatakan...

wah jadi penasaran nih wajah ceweknya gmna..seharusnya lo foto ja vas,wkwkk

ini yg paling berbeda dari smua yang prnah mereview buku cancut marut, keren !

munir rinem mengatakan...

do biar gede dibawa ke mak erot do haha

munir rinem mengatakan...

ow ternyata buku kedua2x sisi lainyya itu gua baru tahu hehe

Posting Komentar

Terima kasih atas komentar dan kunjungannya. Happy blogwalking!