Jumat, 14 September 2012

'Coz Every Blood Donor is a Hero!




Hi, sobat blogger. Apa kabarmu hari ini? Sehat dan ceria, kan? Sama, Javas hari ini juga merasa sehat dan ceria banget. Mungkin efek ikutan donor darah kemarin kali ya....

Ngomong-ngomong tentang donor darah, kemaren Javas ikutan donor darah lho... Hmmm... sempet takut-takut gimana githu sebenarnya. Yah, tahu sendirilah, Javas kan takut jarum suntik. Makanya pas mau ikutan donor rada-rada takut juga githu. Tapi alhamdulillah deh, gak ngeri kok ternyata. Hanya perasaan takut jarum itu aja yang ngeri. hehehe

Tidak ada dalam rangka ato dalam memperingati hari apa githu sih, cuma Javas pengen aja ngrasain ikutan donor darah. Sebelumnya sih sempet-sempet baca tentang manfaat ikut donor darah. Karena menurut Javas keren, ikutan deh Javas donor darahnya. Mau ikutan keren juga ceritanya. hehehe Lagian, sebuah kebahagian tersendiri jika kita dapat memberikan kebahagiaan kepada orang lain lho... Hidup itu kan berharga, maka jadilah penyelamat dan ikutlah menjadi pendonor! 
Selain itu, sepertinya Javas ingin menjadi seperti apa yang di harapkan dari tema donor darah tahun ini, Every Blood Donor is a Hero! 

Hero, cyin, hero! Tahu kan artinya? Iya, Javas ingin menjadi  bagian dari salah satu pahlawan seperti yang diharapkan itu. Menolong sesama adalah perbuatan yang mulia, kan? Kalo bisa menjadi pahlawan bagi orang lain hanya dengan memberikan setitik darah yang Javas punya, kenapa tidak?

Oke, kembali ke cerita kemarin....

Pertama-tama, sebelum dilakukan pengambilan darah, Javas diliat dulu tekanan darahnya. Setelah diperiksa, ternyata tekanan darah Javas cocok. Ya udah, lanjuuuut!


Petugas PMI nyuruh Javas genggam tanggan, trus bagian siku diolesin kapan beralkohol, abis itu ditusuk ama jarum yang menyalurkan darah ke kantung  darah. Saat petugas nusukin jarumnya, Javas deg-degan nih... Javas tutup mata pake tangan, mringis bentar karena jarum disuntikkan. Abis itu tinggal nunggu darah mengalir memenuhi kantong darahnya. Ada rasa gimana githu pas darahnya mengalir. ser... ser... ser.... :D


Sambil nunggu kantong darah penuh, petugas  nanya-nanya tentang Javas. Nama, alamat, tanggal lahir dan golongan darah. Selain itu juga ngobrol-ngobrol biasa aja, ngobrol biar gak kerasa kalo darahnya dialirkan ke kantong darah. Setelah sekian menit, kantong udah penuh. Dijabut deh jarumnya. Sakit? dikiiiit! hehehe

Nah, selesai donor darah, badan terasa ringan banget. Bener-bener ringan, beda banget dengan sebelum ikutan donor darah. Tapi Javas lupa, setelah donor darah tadi gak sempet nimbang berat badan Javas. Kalo sebelumnya sih berat badan Javas mencapai 49 Kg.  Kira-kira, setelah donor berkurang gak ya?

Apa sih yang Javas dapat setelah ikutan donor darah? kalo manfaatnya sih banyak, coba googling aja, pasti berjibun hasilnya. Trus kalo bagi Javas, manfaat ikutan donor darah itu apa sih? 

Pacar? Yah, kan udah gak sendiri lagi. Masa demi dapetin pacar ikutan donor darah. Gak Lucu!
Upil? bukanlah! masa ikutan donor darah dapetnya upil. gak seru, ah! 

trus, dapet apa dong???!!!


Baiklah, karena Javas baik hati dan suka menabung, akan Javas jelaskan apa yang Javas dapatkan setelah ikutan donor darah kemarin, yang aku dapet adalah :


1. Plaster ajaib.


*gubraks! Jangan salah ya, Javas ikutan donor darah kemarin emang dapet plester ajaib lho.... baru kali ini Javas tau kalo ada plester luka yang bentuknya mungil dan bulet. biasanya kan panjang githu.... Nah, plester ajaib ini gunanya untuk nutupin bekas luka jarum waktu ngambil darahnya. Plester ini bermanfaat untuk nutup bekas tusukannya biar darah tidak keluar lagi dari bekas jarumnya. Ajaib banget, kan?


2. Tas cantik

Yup, ini nih yang Javas peroleh setelah ikutan donor darah kemarin. Tas cantik! 
Eit, jangan salah ya....! tas cantik ini bukan sekedar tas cantik lho.... ada banyak isi di dalamnya. Gak percaya? tunggu bentar deh, abis ini aku jelasin isi di dalam tas cantik ini. Dijamin keren deh isinya. :D





3. Bingkisan Istimewa

Yo'i, ini nih isi dari tas cantik yang Javas maksud. Ada 2 bungkus mie instant (Indomie), suplemen tambah darah (Supra Livron), sebutir telor asin dan susu kotak Indomilk 200 ml.

Oiya, liat gak sih lucunya foto di samping? menurut kamu, lucu gak? seperti bentuk wajah, ya?

Hmmm... istimewa banget kan isi tas cantiknya....

Selain 3 paket yang Javas peruleh itu, satu lagi tambahan yang Javas dapat setelah ikutan donor darah. Apakah itu?


4. Omelan ibu dan kakak

Yup, setelah ikutan donor darah kemarin inilah yang Javas dapatkan setelah cerita ke ibu dan kakak Javas. Tahu kenapa, mereka ngomelin Javas? semuanya karena Javas memiliki tubuh yang kurus banget. Berat aja hanya 49 kg, padahal tiggi badan cukup lho... Karena dua alasan itulah Javas dapet omelan dari dua orang itu. 

Trus, apakah Javas diem aja? tidak! Javas tidak tinggal diam aja dong! langsung aja Javas jelasin 5 manfaat ikut donor darah.
*Benerin kerah. Dudukin ibu ama kakak di depanku*
*bawa penggaris kayu*

Pertama, dengan mengikuti donor darah berarti kita juga ikut Menjaga kesehatan jantung. Tingginya kadar zat besi dalam darah akan membuat seseorang menjadi lebih rentan terhadap penyakit jantung. Zat besi yang berlebihan di dalam darahbisa menyebabkan oksidasi kolesterol. Produk oksidasi tersebut akan menumpuk pada dinding arteri dan ini sama dengan memperbesar peluang terkena serangan jantung dan stroke. Saat kita rutin mendonorkan darah maka jumlah zat besi dalam darah bisa lebih stabil. Ini artinya menurunkan risikopenyakit jantung.

Kedua, manfaatnya adalah untuk meningkatkan produksi sel darah merahDonor darah juga akan membantu tubuh mengurangi jumlah sel darah merah dalam darah. Tak perlu panik dengan berkurangnya sel darah merah, karena sumsum tulang belakang akan segera mengisi ulang sel darah merah yang telah hilang. Hasilnya, sebagai pendonor kita akan mendapatkan pasokandarah baru setiap kali kita mendonorkan darah. Oleh karena itu, donor darah menjadi langkah yang baik untuk menstimulasi pembuatan darah baru.

Ketiga, dengan ikut donor darah berarti ikut membantu penurunan berat tubuh. Menjadi donor darah adalah salah satu metode diet dan pembakaran kalori yang ampuh. Sebab dengan memberikan sekitar 450 ml darah, akanmembantu proses pembakaran kalori kira-kira 650. Itu adalah jumlah kalori yang banyak untuk membuat pinggang kita ramping.

Keempat, dengan ikut donor darah berarti kita mendapatkan kesehatan psikologis. Menyumbangkan hal yang tidak ternilai harganya kepada yang membutuhkan akan membuat kita merasakan kepuasan psikologis. Sebuah penelitian menemukan, orang usia lanjut yang rutin menjadi pendonor darah akan merasakan tetap berenergi dan bugar.

Kelima, dengan ikutan donor darah kita bisa mendeteksi penyakit serius. Setiap kali kita ingin mendonorkan darah, prosedur standarnya adalah darah kita akan diperiksa dari berbagai macam penyakit seperti HIV, hepatitis B, hepatitis C, sifilis, dan malaria. Bagi yang menerima donor darah, ini adalah informasi penting untuk mengantisipasi penularan penyakit melalui transfusidarah. Sedangkan untuk kita, ini adalah “rambu peringatan” yang baik agar kita lebih perhatian terhadap kondisi kesehatan kita sendiri.

Javas jelasinnya gak sepanjang itu sih, hanya poin-poinnya aja. Pokoknya biar ibu dan kakakku gak ngomelin Javas lagi, sekalian ngajakin mereka buat ikutan donor darah bareng Javas nantinya. 

Tapi kayaknya gak berhasil deh! Mereka dah takut duluan soalnya. Padahal dengan mengikuti donor darah berarti kita udah menang melawan atas ketakutan yang tak beralasan dan ketakutan berlebihan lho...hehehe 

Oke, segini aja dulu cerita donor darahku ya.... udah terlalu panjang kayaknya. Terima kasih udah membaca ceritaku hari ini dan jangan lupa tinggalin komentar ya...

Eh, ada satu pesan Javas nih..... Ikutan donor darah, yuk! tahu kenapa, 'coz Every blood donor is a hero!


Happy Blogwalking!


43 komentar:

Catatan si Riki mengatakan...

pertamax nih pas :P

saya juga pernah ikutan donor darah vas, ada kepuasan tersendiri memang =D
katanya sih lebih baik lagi kalo kita rutin donor ya
waktu saya mau donor darah yang kedua kalinya, saya senang banget, pas diperiksa tekanan darahnya, eh malah terlalu rendah, jadi gak jadi deh

rambun Pamenan mengatakan...

Mau dong Indomeh , Telur ama Indomil nya .. yg di atas Telur itu buat kamu kasi pacar *apa gue sebut pacar ? Damn* lu aja .

*nusuk2 jarum suntik ke hati*

Javas K. Niscala mengatakan...

@Riki:

Javas juga pernah gagal krn tekanan darahnya kurang. tapi dapat disiasati. coba gerak-gerak bentar seblm ikutan donor, biar denyutnya bertambah. kata temen Javas sih berhasil. :)

Javas K. Niscala mengatakan...

@Rambun:

mau? ikutan donor darah dong!
Kalo ikutan donor, pasti dapet seperti itu. bisa buat pacar juga deh! hehehe

nuryhana mengatakan...

hehe gue baca nya sambil merinding jav, seumur umur gue belum pernah ikutan donor darah :( *takut jarum suntik.. terakir di suntik wwaktu sunatan duluu.. hehe

pengen ikut an donor darah sambil ngilang'n rasa takut jarum suntik./

Javas K. Niscala mengatakan...

@Nuryhana:

Jangan dilian jarumnya kalo pas donor. Ngerinya biasanya emang pas disitu. pas ditusuk biasa aja kok. gak sesakit bayangan kita. percaya deh!

Coba kalo gak percaya, kalo gak dicoba, gimana bisa tahu rasanya yg biasa aja. :)

Chaerul Anwar mengatakan...

Wow, dapat kartu tanda pendonor kan? kok gak diperlihatkan :D

Saya sudah aktif di PMI selama kurang lebih 5 tahun, jadi atas nama PMI saya berterima kasih atas kesediaannya untuk donor darah :)

Banyak orang yang ngaku gagah, namun hanya sedikit yang berani donor darah. why? bcoz only hero yang berani berbuat untuk sesama.

Nauval Bahari mengatakan...

yah,. kirain donor darah dapat nomor hape suster susternya yang cantik..
gak dapet toh?

sabda awal mengatakan...

wah, kayaknya seru banget, tapi tetep aja aku ngga berani kayaknya...hahahah selamat deh karena udah pernah ngerasai

Muhammad Rudiansyah mengatakan...

Gue juga pernah, :") bedanya elu diambil pakai suntikan.. kalau gue pakainyamuk

Risah Icha Az-zahra mengatakan...

wah dapet bingkisan yah..
kalo disini mah dapet duit 100ribu.. makanya temen2 ku kadang kalo lagi boke banget mereka ngajakin donor darah..

aku juga nggak diizinin ortu donor darah.. soalny aku juga kurus.. hihi

Javas K. Niscala mengatakan...

@Chaerul Anwar:

eh,iya lupa. ntar aku masukin lagi deh! hehehe

pngn gabung di PMI juga nih.... bisa gak ya...

Javas K. Niscala mengatakan...

@Nauval Bahari :

kebetulan sekali kemaren yg ngambil darahku kakek-kakek. jadi gak dapet deh! hahahah

Javas K. Niscala mengatakan...

@sabda awal :

takut knp? biasa aja kok, gak ngeri sama sekali.

Cobalah kalo g percaya!

Javas K. Niscala mengatakan...

@Muhammad :

Yah, darpada untuk binatang, mending diberikan ke sesama yg lbh membutuhkan. daat pahala juga. :)

Javas K. Niscala mengatakan...

@Risah:

100 ribu?

*langsung mata ijo*

Awi Metalisa mengatakan...

di sekolah gue kemaren juga ada itu acara donor darah .-. untung gue masih dibawah umur jadi gue kagak ikutan *eh-_-v jarumnya gede gak vas?-_- *ngomongin jarum langsung keringat dingin meluncur*

Ditsakus Paleojavanicus mengatakan...

gue dulu pernah ikutan donor darah, yang awalnya bikin upil gue berterbangan kemana-mana. karena awal-awal dulu itu gue takut sama jarum suntik. :|

Javas K. Niscala mengatakan...

@Dits:

Kok bisa berterbangan ssih? gmn ceritanya tuh?

*kepo

Javas K. Niscala mengatakan...

@Awi Metalisa:

karena aku takut jarum suntik juga, jdnya Javas gak berani liat jarumnya. kayaknya sh kecil. tanganku gak sampe lubang kok, berarti gak gede kan? hehehe

ayamSAKIT mengatakan...

wahhhh, gwe paling takut juga dah tuh ama yang namanya jarum, suntik, mending gwe di gigit bencong dari pada di suntikkk, sumpah, pas sunat aja, gwe di bukukin setengah mati ama nyokap wkwkwkw

Javas K. Niscala mengatakan...

@Ayam:

Kyyyyaaaaaa..... kalo Javas mending jarum darpada hars dicium yg itu. ngeri kalo yg itu. :)

Chaerul Anwar mengatakan...

Kalo mo gabung di PMI simple ajah, datang ajah ke PMI Kota dimana Javas berdomisili.. ntar bakal diberi penejelasan.

Javas K. Niscala mengatakan...

@Anwar:

kalo gabung, kegiatannya apa sih? takut ganggu sekolah nih...

armae mengatakan...

Saya dari dulu mo donor darah gak bisa bisa,. tekanan darahnya mesti rendahh. Padahal pengen. Cuma agak ngeri juga ama jarumnya. gede bangett. hahaha

Javas K. Niscala mengatakan...

@Armae:

Kalo tekanan darah lagi rendah, mgkin kurang tidur. sebelum donor, coba gerak-gerakan badannya dulu. kurang gerak, tekanan darah jd turun. kalo digerak2kin, tekanan darah jd naik. temenku dah nyoba cara itu, dan berhasil. :)

Iva Mairisti mengatakan...

waaah suatu perbuatan yg sangat mulia,,,dua jempol buat Javas, kamu emg pantes jadi hero,,
gak seperti saya yang keinginannya untuk jdi pendonor jadi lenyap karena takut jarum suntik,,,selamat ya..!! PAsti sangat bermanfaat tuh darah mu :D

Bocah Saico mengatakan...

gila gue acungi jempol deh buat lu vas ...
gue sih gak takut darah gak takut jarum suntik.. gue kalo disuntik atau di infus juga biasa aja.
tp gak tau kenapa kalo untuk donor gue gak berani :/
gue bneran gak bisa deh takut bgt liat darah sendiri diambil gt -________-

Yoga Shena mengatakan...

gue mau jujur dulu nih, gue blum pernah namanya donor darah haha kalo test darah waktu sakit sih sering

haha lu suka yg lucu2 ya vas

Edotz Herjunot mengatakan...

wiih javas keren beran ikutan donor darah :D

kalo dikampus gue ada donor darah tiap hari gue siap deh tiap hari ikutan
demi dapet indomie kayak elu vas ..
lumayan bisa buat ngirit :D

Javas K. Niscala mengatakan...

@Iva:

takut sih emang iya.... tapi kan cuma bentar takutnya, abis itu juga ilang kalo dah jarum ditusukkan di nadi. pas darah udah ngalir ke selang, rasa takutnya ilang kok. percaya deh! ketakutan itu tidak beralasan. gak ada yg perlu ditakutkan. :)

ato perlu aku temenin biar gak takut? hehehe

Javas K. Niscala mengatakan...

@Kak Bocah:

Javas juga takut. makanya pas mau ditusuk aku tutupin mukaku biar gak liat jarum ditusuk ke lenganku. kalo disuruh liat Javas jg takutlah.... Javas aja takut darah. hahah

Bayu Putra Abuna mengatakan...

pantesan aja lo dimarahin ibu dan kakak, berat lo ternyata cuma 49, hampir sama kayak gue. Gue aja ga pernah ikut donor darah :)

tapi setelah baca manfaatnya, jadi kepengen donor. kurang satu tuh manfaatnya, dapet pahala vas :D

Yan Afta Dino Nyonyo mengatakan...

wahh.....keren..pengen ikutan kalo baca manfaatnya kayak gtu.... :)

Javas K. Niscala mengatakan...

@Bayu:

masa berat kita sama? sejodoh dong! hehehe

apa Javas perlu tambahin ya, biar ada kata pahalanya githu. :)

Javas K. Niscala mengatakan...

@yan:

ayo, ikutan! mumpung masih bisa berbagi, mari berbagi kepada yg lainnya.

M. Ervirdi Rahmat mengatakan...

wah donor darah ya

bagus nih apalagi dapet Indomie~

Javas K. Niscala mengatakan...

@Ervidi:

tapi bukan karena itu Javas ikutan donor darahnya. Javas ikutan karena misi kemanusiannya.
Kamu udah ikutan blm?

heni nuraeni mengatakan...

gue waktu SMP ikutan PMR , tapi ga pernah donor darah .
paling jdi panitia pembantu kalo ada donor darah di sekolah .
*gue phobia darah

Fian Syauqi mengatakan...

ternyata ada manfaatnya ya..hehe
aku kira manfaatnya hanya pahala.. :)

Stephen Cokro mengatakan...

Seumur-umur belum pernah donor darah >.< rasanya gimana gt klo uda di TKP. Tapi ane pernah ikut kegiatan spt ini, jadi panitia doang hahahaha....

Maybe one kali ya, ane ikutan ngedonor darah :)

nas_phie mengatakan...

jujur bang,,aku belom pernah donor darah,,gak tahan lihat jarumnya,,hehe

H. Sepka Pepajnck mengatakan...

huaaaaaa...isi bingkisannyaa banyaakkk yaaa :"
saat di sekolahku, cuman dapet susu, biskuat, air mineral, obat ._.

Posting Komentar

Terima kasih atas komentar dan kunjungannya. Happy blogwalking!